Jumat, 15 Juni 2012

Sejarah Asal Mula Agama Kristen

Sejarah Asal Mula Agama Kristen

Sejarah Asal Mula Agama Kristen

Sejarah Asal Mula Agama Kristen

Sejarah Asal Mula Agama Kristen


Sejarah Asal Mula Agama Kristen, Salam Syalom untuk semua sobat Kristen yang super, setelah pernah membahas mengenai Asal Usul Agama Kristen, kali ini kita akan secara bersama-sama mempelajari lebih dalam mengenai Sejarah Asal Mula Agama Kristen, dan berikut pembahasannya:


Sejarah Asal Mula Agama Kristen

Sejarah Asal Mula Agama Kristen Secara Singkat dan Ringkas
Kekristenan berkembang dari Yudaisme di abad ke-1 Masehi Hal ini didirikan pada hidup, ajaran, kematian, dan kebangkitan Yesus Kristus, dan mereka yang mengikutinya disebut "Kristen." Kekristenan memiliki cabang yang berbeda dan dengan berbagai bentuk terlampir dalam kepercayaan dan praktek. Tiga cabang utama Kristen adalah Katolik Roma, Ortodoks Timur, dan Protestan, dengan banyak subkategori dalam masing-masing cabang. Sampai bagian akhir abad ke-20, sebagian besar penganut Kristen mula-mula berada di Barat, meskipun telah menyebar ke setiap benua dan sekarang merupakan salah satu agama terbesar di dunia. Keyakinan Kristen yang Terutama termasuk kepercayaan pada satu dan hanya Allah yang benar, yang salah satunya dan ada sebagai Bapa, Anak, dan Roh Kudus, dan keyakinan bahwa Yesus adalah Mesias ilahi dan manusia dikirim ke menyelamatkan dunia. Kekristenan juga terkenal karena penekanannya pada iman dalam Kristus sebagai komponen utama dari agama. Teks dan kitab suci agama Kristen adalah Alkitab, termasuk Kitab Suci Ibrani (juga dikenal sebagai Perjanjian Lama) dan Perjanjian Baru. Pusat untuk praktik Kristen adalah pertemuan di gereja-gereja untuk ibadah, persekutuan, dan studi, dan keterlibatan dengan dunia melalui penginjilan dan aksi sosial.

Sejarah Asal Mula Agama Kristen Secara Lengkap dan Teoritis
Pada dekade awal Kekaisaran Romawi, di ujung timur dariMediterania, sebuah agama baru, Kristen, muncul. Sebagian besar dorongan untuk agama baru ini beristirahat dalam masalah-masalah dalam agama Yahudi, termasuklama keyakinan akan kedatangan seorang Mesias dan kekakuan yang memilikidikembangkan dalam imamat Yahudi.

Apakah agama Kristen diciptakan oleh Tuhan, sebagai orang Kristen percaya, tahap awal agama difokuskan padamembersihkan agama Yahudi ritual kaku dan pemimpin angkuh. Ia memilikisedikit pada pertama yang harus dilakukan dengan budaya Romawi.

Kekristenan muncul di remoteprovinsi dan menarik khususnya untuk kelas miskin. Hal ini tidak mudah, sebagai Hasilnya, untuk masuk Kristen rapi ke dalam pola-pola sejarah Romawi: Itusengaja terpisah, dan hanya secara bertahap memiliki dampak yang lebih luas. Kristen berasal dari Yesus dari Nazaret, seorang nabi Yahudi danguru yang mungkin datang untuk percaya bahwa ia adalah Anak Allah dan tentu dianggap seperti itu oleh murid-muridnya. Yesus berkhotbah di Israel pada zaman Augustus, mendesak pemurnian agama Yahudi yang akan membebaskan Israel dan mendirikan kerajaan Allah di bumi. Dia mendesak kode moral berdasarkan cinta, amal, dan kerendahan hati, dan ia meminta umat beriman untuk mengikuti pelajaran, meninggalkan kekhawatiran duniawi. Murid banyak yang percaya bahwa hari pengadilan terakhir sudah dekat di tangan, di mana Tuhan akan membalas orang benar dengan keabadian dan mengutuk orang-orang berdosa ke neraka kekal. Yesus memenangkan banyak pengikut di antara orang miskin. Dia juga membangkitkan kecurigaan di kalanganbagian atas kelas dan para pemimpin agama Yahudi. Ini membantumembujuk gubernur Romawi, sudah mengkhawatirkan kerusuhan di antara orang Yahudi, bahwa Yesus adalah seorang agitator berbahaya.

Yesus dihukum mati sebagai akibat, disalibkan seperti penjahat biasa, sekitar tahun 30. Fo-Nya Menurunkan percaya bahwa ia dibangkitkan pada hari ketiga setelah kematiannya, sebuah bukti bahwa ia adalah Anak Allah. Keyakinan ini membantu agama menyebar lebih jauh di antara masyarakat Yahudi di Timur Tengah, baik di dalam Kekaisaran Romawi dan seterusnya. Ketika mereka menyadari bahwa Mesias tidak segera kembali ke bumi untuk mendirikan Kerajaan Allah, murid-murid Yesus mulai menyebar, terutama di sekitar Mediterania timur, untuk menyebarkan pesan Kristen baru. Awalnya, mualaf Kristen adalah orang Yahudi oleh kelahiran dan mengikuti dasarYahudi hukum. Mereka percaya bahwa Kristus adalah ilahi serta manusia, bagaimanapun,membangkitkan permusuhan di antara orang Yahudi lainnya. Ketika salah satu awal mengkonversi, Stephen, dilempari batu sampai mati, banyak murid meninggalkan Israel dan melakukan perjalanan di seluruh Asia Barat. Keuntungan Kristen beralihkeyakinan Dan Struktur Agama Secara bertahap selama 250 tahun berikutnya, Kristen memenangkan semakin banyakmengkonversi. Pada abad ke-4, sekitar 10 persen dari pendudukKekaisaran Romawi adalah Kristen, dan agama baru juga dibuat mengkonversitempat lain di Timur Tengah dan Ethiopia. Seperti menyebar, Kristensemakin terhubung dengan tema-tema besar dalam sejarah Romawi.

Dengan daya tariknya sangat besar dengan beberapa orang miskin, Kekristenanposisi yang baik untuk mencerminkan keluhan sosial di sebuah kerajaan semakin ditandai dengan ketidaksetaraan. Budak, petani direbut dan penduduk kota yang miskin menemukan harapan dalam agama yang menjanjikan imbalan setelah kematian. Kekristenan juga menjawab kebutuhan budaya dan spiritual - terutama tetapi tidak secara eksklusif di antara orang miskin - kiri untended oleh agama Romawi mainstream dan budaya. Nilai-nilai Romawi telah menekankan tujuan politik dan etika yang cocok untuk kehidupan di dunia ini. Mereka tidak bergabung masyarakat dari kerajaan di loyalitas spiritual lebih, dan mereka tidak menawarkan ritual emosional memuaskan banyak. Sebagai konsolidasi kekaisaran, mengurangi partisipasi politik langsung, sejumlah agama-agama misteri menyebar dari Timur Tengah dan Mesir, agama yang menawarkan ritual emosional. Penyembahan dewa-dewa seperti Mithra atau Isis, berasal dari Mesopotamia sebelumnya atau keyakinan Mesir, menarik beberapa prajurit Romawi dan orang lain dengan ritual pengorbanan dan rasa yang kuat dari masyarakat agama. Kristen, meskipun jauh lebih dari sebuah agama misteri, memiliki beberapa kualitas dan memenangkan bertobat atas dasar ini juga. Kristen, alhasil, mendapatkan tanah sebagian karena fitur dari kehidupan politik dan budaya Romawi. Penyebaran agama Kristen juga mendapatkan keuntungan dari beberapa positifkualitas kekaisaran besar Roma. Stabilitas politik dan komunikasi di wilayah yang luas dibantu upaya misionaris, sedangkan contoh Romawi membantu menginspirasi bentuk pemerintah dari gereja Kristen yang tumbuh.

Komunitas Kristen perdana diatur sendiri, tetapi dengan ekspansi pemerintah lebih formal diperkenalkan, dengan uskup memainkan peran yang tidak berbeda gubernur Roma. Uskup menuju gereja di pusat-pusat regional dan mengawasi kegiatan gereja-gereja lain di daerah tersebut. Uskup di kota-kota secara politik kuat, termasuk Roma, mendapatkan otoritas tertentu. Prinsip Romawi juga membantu langkah apa yang awalnya pernah menjadi agama di kalangan Yahudi untuk sikap benar-benar kosmopolitan. Di bawah kepemimpinan Paulus, menjadi Kristen sekitar tahun 35, misionaris Kristen mulai bergerak menjauh dari desakan bahwa penganut agama baru harus mengikuti hukum Yahudi. Sebaliknya, dalam semangat Roma dan Helenisme, iman baru terlihat sebagai universal, terbuka untuk semua apakah mereka diikuti praktik Yahudi dalam diet, sunat laki-laki, dan sebagainya. Pertobatan Paulus menjadi Kristen terbukti penting. Paulus adalah seorang Yahudi, tetapi iatelah lahir di sebuah kota Yunani dan akrab dengan budaya Yunani-Romawi. Dia membantu menjelaskan kepercayaan Kristen penganut dasar dalam hal lain daribudaya bisa memahami, dan dia menyerukannya di Yunani dan Italia serta Timur Tengah. Paulus dasarnya diciptakan teologi Kristen, sebagai seperangkat prinsip intelektual yang diikuti dari, tetapi umum, pesan Yesus. Paulus juga dimodifikasi impuls tertentu Kristen awal.

Yesus sendiri telah menarik sejumlah besar pengikut wanita, tetapi Paulus menekankan subordinasi perempuan terhadap laki-laki dan bahaya seksualitas. Itu adalah stres Paulus agama Kristen sebagai agama universal, yang memerlukan meninggalkan keyakinan agama lain, dan penggunaan yang terkait tentang Yunani - bahasa yang dominan hari di seluruh Mediterania timur - yang terutama mengubah iman baru. Hubungan Dengan Kekaisaran Romawi Secara bertahap, para pemimpin teologis Kristen dibuat dengan lebih lanjut hubungiYunani-Romawi intelektual kehidupan. Mereka mulai mengembangkan tubuh Kristentulisan-tulisan di luar pesan Alkitab ditulis oleh murid Yesus. OlehAD abad ke-4, tulisan Kristen menjadi budaya hanya kreatifekspresi di Kekaisaran Romawi, sebagai teolog berusaha tidak hanya untuk menjelaskanmasalah dalam agama baru, tetapi juga menghubungkannya dengan filsafat Yunani dan etika Romawi. Ironisnya, sebagai Kekaisaran Romawi adalah dalam banyak hal menurun, Kristen menghasilkan pencurahan pemikiran kompleks dan penggunaan sering elegan bahasa. Dalam upaya ini, Kristen diarahkan budaya Romawi (tidak pernah dikenal karena kehalusan agama berlimpah) tetapi juga diawetkan prestasi sebelumnya sastra dan filosofis banyak.

Penganut agama baru bentrok dengan penguasa Romawi, untuk memastikan.Kristen, yang menempatkan tugas mereka kepada Allah pertama, tidak akan menghormati kaisar sebagaisebuah keilahian dan mungkin tampak untuk menolak otoritas negara di lainbola. Beberapa awal kaisar, termasuk Nero yang tega, menganiaya Kristen, menewaskan sekitar dan mengemudi bawah tanah ibadah mereka. Penganiayaan tidak konstan, namun, yang membantu menjelaskan mengapa agama terus menyebar. Ini dilanjutkan hanya pada abad ke-4, ketika kaisar beberapa berusaha menggunakan sesuai agama dan klaim baru untuk keilahian sebagai cara penyemenanloyalitas ke keadaan menurun. Romawi keyakinan, termasuk toleransi periodik,membantu membentuk sebuah pandangan Kristen bahwa negara memiliki secara sah terpisah jikalingkup bawahan; Kristen Barat sering mengutip Kristus yang mengatakan"Berikanlah kepada Kaisar apa yang Kaisar, dan kepada Allah apa yang milik Allah."

Kisah penuh tentang Kekristenan awal melampaui sejarah Roma.Kekristenan memiliki lebih berkaitan dengan membuka era baru dalam sejarahMediterania wilayah dibandingkan dengan membentuk Kekaisaran Romawi. Namun koneksi penting memang ada yang menjelaskan fitur dari Kristen dan kemudian dari sejarah Romawi. Meskipun bukan produk Romawi dan meskipun menguntungkan sebagian dari penurunan kekaisaran, agama Kristen di beberapa kualitas yang dapat dihitung sebagai bagian dari warisan Yunani-Romawi.

Semoga anda mengerti Sejarah Asal Mula Agama Kristen dengan materi yang lengkap ini.

0 komentar:

Poskan Komentar

Blogroll